Dikira Mati Rasa karena Saraf Kejepit, Perempuan 24 Tahun Ternyata Idap Tumor Otak

Dikira Mati Rasa karena Saraf Kejepit, Perempuan 24 Tahun Ternyata Idap Tumor Otak

Indoxxi.best – Mati rasa alias kebas di sebagian anggota tubuh memang menjadi gejala utama penyakit saraf kejepit. Tragisnya, mati rasa juga bisa jadi gejala penyakit yang lebih berbahaya, seperti tumor otak.

Inilah yang dialami oleh Danielle Soviero, seorang perempuan 24 tahun asal Amerika Serikat. Ia awalnya merasakan sisi kanan tubuhnya mati rasa. Tapi lambat laun, ia tidak bisa berbicara, bahkan hingga menjatuhkan barang, dan akhirnya memutuskan pergi ke rumah sakit.

Saat di rumah sakit, alih-alih saraf kejepit dokter malah mendiagnosisnya dengan tumor jinak di otak, yang menyebabkan darah berkumpul di otaknya.

“Saya panik, saya berusia 24 tahun dan mendengar kata tumor jinak,” ujar perempuan yang juga seorang guru di Long Island, mengutip Insider, Sabtu (4/12/2021).

Baca Juga:
CEK FAKTA: Daftar Minuman Instan Ini Bisa Sebabkan Kanker Otak dan Diabetes, Benarkah?

Ilustrasi kanker atau tumor otak. (Shutterstock)

Dokter menyampaikan dengan tenang, tanpa ada sedikitpun kepanikan seperti yang dialami Soviero itu. Uniknya, bukan menghilangkan tumor otak tersebut, justru ia hanya diminta menjalani hidup ‘normal’ berdampingan dengan tumor tersebut.

Ini karena tumornya cenderung jinak, dan pendarahan sangat jarang terjadi. Tapi jika pola hidupnya tidak diubah, ia bisa kapan saja mengalami stroke atau bahkan kematian.

Kini, perempuan muda itu menjalani sistem perawatan yang bisa menunjang kesehatannya, agar tidak membahayakan.

Namun ia tidak sanggup, dan hanya bisa hidup selama 6 bulan dalam ketakutan.

“Seperti yang dibayangkan, hidup normal mengetahui memiliki tumor otak yang bisa pendarahan kapan saja itu sangatlah menyulitkan,” terang Soviero.

Baca Juga:
Peneliti Menemukan Alasan Tumor Otak Glioblastoma Dapat Lolos dari Pengobatan

Sampai pada akhirnya April 2021, ia mengalami migrain atau sakit kepala sebelah yang amat menyiksa, dan ia mengabari dokter serta meminta pemindaian otak dengan MRI lagi.

About Indoxxi

Check Also

Peneliti Temukan Virus Corona Menginfeksi Jaringan di Penis, Bisa Menyebabkan Disfungsi Ereksi

Indoxxi.best – Sebuah penelitian pada kera rhesus yang dilakukan oleh tim peneliti AS menunjukkan bahwa …

Leave a Reply

Your email address will not be published.